PG Poerwodadie

SEKILAS TENTANG PG POERWODADIE

Pabrik Gula Poerwodadie yang berlokasi di Desa Palem, Karangrejo, Kabupaten Magetan, Jawa Timur didirikan oleh Pemerintah Hindia Belanda pada tahun 1832 yang saat itu bernama “Nederlands Hendel Maatschapij (NHM) dan berlokasi di desa Pelem, Kecamatan Karangrejo, Kabupaten Magetan, Karesidenan Madiun.

Pada tahun 1959 diambil alih Pemerintah Republik Indonesia dan pengelolaannya diserahkan kepada Perusahaan Perkebunan Negara (PPN), selanjutnya pada tahun 1967 berubah menjadi PPN Baru yang dipimpin oleh seorang Direktur.

Berdasarkan PP No. 14/tahun 1968 pada tahun 1968 statusnya diubah menjadi Perusahaan Perkebunan Negara (PPN) yang membawahi beberapa pabrik gula di satu karesidenan dengan nama “Inspeksi Perusahaan Perkebunan Negara Sejak tahun 1968 itu pula PG Poerwodadie yang terletak satu karesidenan dengan PG Soedhono, PG Redjosarie, PG Pagottan, dan PG Kanigoro bergabung dalam satu badan hukum yaitu Perusahaan Negara Perkebunan XX (PNP XX) yang dipimpin oleh Direksi dan berkantor pusat di Surabaya.

Status PNP berubah menjadi Perseroan Terbatas (Persero) pada tahun 1985 dan PNP XX berubah menjadi PT Perkebunan Nusantara XX (Persero).  Pada tanggal 11 Maret 1996 PTP XX (Persero) bersama PTP lainnya dibubarkan. Berdasarkan PP No. 16/1996 tanggal 14 Februari 1996 dibentuk PTP Nusantara XI (Persero) yang merupakan gabungan eks PTP XX (Persero) dengan PTP XXIV-XXV (Persero). PTP Nusantara XI (Persero) dipimpin oleh Direksi yang berkedudukan di Jalan Merak No. 1 Surabaya hingga saat ini.

Pada tahun 2011, PG Poerwodadie merencanakan menggiling tebu sebanyak 297.229,8 ton (tebu sendiri 84.479,8 ton dan tebu rakyat 212.750,0 ton) yang diperoleh dari areal seluas 3.969,2 ha (TS 1.064,2 ha dan TR 2.905,0 ha). Areal tidak hanya mencakup sejumlah kecamatan di Kabupaten Magetan, namun juga di Kabupaten Bojonegoro. Gula dihasilkan diproyeksikan mencapai 20.783,7 ton (milik PG 11.361,3 ton dan milik petani 9.422,4 ton) dan tetes 13.375,4 ton. Kapasitas PG 2.300,0 tth (tidak termasuk jam berhenti) atau 2.057,2 tth sudah termasuk jam berhenti.

Sadar pentingnya tebu rakyat dalam memenuhi kebutuhan bahan baku, PG Poerwodadie berupaya memberikan yang terbaik untuk petani.  Sejumlah kebun peragaan diselenggarakan dengan maksud dapat menjadi wahana pembelajaran, baik bagi petugas PG maupun petani, tentang praktek budidaya terbaik (best agricultural practices). Adanya kebun peragaan juga memungkinkan para petani berinteraksi dengan PG terkait upaya peningkatan produktivitas secara berkelanjutan.  Arah yang ingin dicapai produktivutas rata-rata 8 ton hablur per hektar antara lain direalisasikan melalui penataan masa tanam, penataan varietas (menuju komposisi ideal antara masak awal, tengah, dan akhir 30-40-30 % pada TG  2010/11), kecukupan agroinputs, dan perbaikan manajemen tebang-angkut.

Adanya Litbang Wilayah Barat yang berpusat di PG Poerwodadie, memungkinkan adopsi dan diseminasi teknologi berjalan lebih cepat. Sedangkan untuk mengatasi kemungkinan pencemaran akibat aktivitas pabrik yang potensial mengganggu masyarakat, PG Poerwodadie terus berupaya memperbaiki instalasi pengolahan limbah secara terpadu, baik untuk limbah padat, cair maupun udara. Harapan selanjutnya adalah industri ramah lingkungan (environmental friendly).

 

PROFIL ADMINISTRATUR

Sejak Maret 2011, Administratur PG Poerwodadie dijabat oleh Setyo Narwanto.  Lahir di Ponorogo tahun 1962. Menyelesaikan pendidikan S1 Teknologi Pertanian di Universitas Brawijaya. Sejumlah pelatihan/kursus yang berkaitan dengan agronomi dan penyuluhan pertanian telah beberapa kali diikutinya dari tahun 1990 sampai saaat ini.

Mengawali karier sebagai Sinder Wilayah PTP XXIV-XXV, dalam perjalanan kariernya, Setyo Narwanto pernah menjabat Kepala Tanaman Rayon, dan Kepala Tanaman II PG Poerwodadie.

One Response to “PG Poerwodadie”

  1. johan Says:

    kunjungi kami di http://purwodadi.ptpn-xi.com/ …….terimakasih….

Leave a Reply

*

Latest Article

Karyawan Apple soal Kantornya

SURABAYA (KOMPAS.com) — Rumput di halaman tetangga memang selalu terlihat lebih hijau. Begitu pun [...]

Ikhwal Target Swasembada Gula 2014

JAKARTA (16/4/2014) – Sejak lima tahun silam, pemerintah telah menargetkan produksi gula bisa [...]

Bila Auditor Kelebihan Beban Kerja

YOGYAKARTA (14/4/2014) – Tekanan berupa kelebihan beban kerja berpengaruh terhadap kinerja aud[...]

Petani Gugat Izin Impor Bulog 320.000 Ton Gula

JAKARTA (KOMPAS) – Perum Bulog mendapatkan izin mengimpor 328.000 ton gula putih untuk mengisi[...]

Pengumuman

Gunaryo, Komut Baru PTPN XI

SURABAYA (8/4/2014) – Setelah Eko Prasojo diangkat sebagai Komisaris Utama PT Timah Tbk, posisi Komisaris Utama PTPN XI akhirnya dipercayakan Me[...]

Budi Hidayat, Dirut PTPN XIV

SURABAYA (6/4/204) – Seteah sempat mengalami kevakuman beberapa saat, akhirnya posisi Direktur Utama PT Perkebunan Nusantara XIV (Persero) yang [...]

Kegiatan PTPN XI

Percepat Pertumbuhan Ekonomi Jatim, Kadin Tingkatkan Kegiatan

SURABAYA (Kominfo Jatim)- Kamar Dagang dan Industri Jawa Timur (Kadin Jatim) terus memperbanyak kegiatan ekonomi yang terintegrasi dan sinergis antar [...]

15/04 Harga Gula Dunia Menggeliat (USD 442.20)

SURABAYA (16/4/2014) – Harga gula kristal putih (plantation white sugar) kembali menguat tipis.  Isyarat tersebut setidaknya terungkap dalam tr[...]

PTPN-XI Online and its related marks are trademark of PTPN XI Copyright 2009
songoo.com all right reserved